Kebangkitan menegakkan jalan ALLAH Swt dan Rasulullah Saw

Terlebih dahulu saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua yang sudi membaca tulisan saya di blog ini. Saya sama sekali tidak menyangka bahawa blog ini akan mendapat sambutan dan reaksi yang baik daripada para pembaca semua. Dan saya juga tidak menyangka akan mempunyai pembaca dari seluruh dunia. Ini sesuatu yang benar-benar diluar jangkaan. Syukur kehadrat Allah SWT.
Tiada didalam hasrat saya untuk menjadikan blog ini sebagai medan intelektuil yang akan membahaskan mengenai soal ekonomi dan kewangan Islam secara terperinci dan akademik. Blog ini hanya merupakan platform untuk saya berkomunikasi dengan komuniti diluar lingkungan saya bagi meningkatkan kesedaran mengenai peri pentingnya untuk kita membangunkan sebuah platform untuk mendaulatkan syariat Islam sebagaimana yang telah di sunnahkan oleh Rasulullah SAW. 
Saya bukanlah manusia super hero yang mampu mengubah dunia melainkan hanya seorang manusia biasa, seorang hamba yang telah diberikan nikmat dan anugerah daripada Tuhannya, Allah SWT, Tuhan yang Maha Agung, Tuhan yang menjadi pemilik kepada sekelian alam. Sebuah kurnia nikmat untuk mengenaliNya, nikmat untuk mencintai dan merinduiNya dan nikmat untuk melihat segala kebesaranNya.
Maka didalam blog yang sederhana ini, saya luahkan perasaan saya, pendapat saya mengenai keagunganNya, keindahanNya, kebesaranNya dan nikmat berada dibawah naunganNya. Semuga dengan segala luahan dan rintihan yang tercoret dan bakal tercoret dalam blog ini akan dapat menggamit sebuah keajaiban yang mampu membangkitkan kesedaran massa. Sesungguhnya kesedaran itu adalah anugerah yang paling besar buat hamba-hambaNya.
Kepada para pembaca yang setia mengikuti setiap nukilan dalam blog ini, anggaplah segala nukilan tersebut sebagai sebuah lukisan perasaan yang sedang melakar harapan dan mimpi indah dari sebuah jiwa yang sedang meruntun dan merindui kasih sayang dari Sang Penciptanya. Runtunan jiwa dialam maya yang ingin mengamit kasin-sayangNya agar ianya bias terzahir di alam reality buat menyedarkan saudara-saudaranya sedang mabuk dan terlena diulit mimpi-mimpi indah duniawi yang sedang melekakan mereka dari kewajipan hakiki masing-masing. 
Kepada Allah jua saya serahkan segala urusan. Sesungguhnya Dialah yang lebih mengetahui. Dialah pemilik lautan cinta, yang dalamnya tanpa dasar dan luasnya tanpa pantai. Dan hanya cintaNya jualah yang layak dan sewajarnya menjadi puncak segala tujuan.
Sempena dengan kehadiran lembaran baru 1433 Hijrah, marilah sama-sama kita dirikan sebuah mahligai cinta yang seindah Taj Mahal dan segagah Tembok Besar China sebagai lambang pengabdian kita yang sentiasa mendambakan cinta dan keredhaanNya. 
Marilah kita bersama-sama bersatu didalam WICC dan bersama-sama mengembeling tenaga dan masa untuk membangunkan WORLD BAITUMAL sebagai tapak berdirinya Mahligai Cinta Kedaulatan Syariah Islamiyah yang bakal menyinari kegelapan dunia dengan keindahan cahaya cintanya.
Semuga dengan berdirinya mahligai tersebut maka akan tebangiunlah segala system dan peraturan yang bersesuaian dengan fitrah manusia. Sistem dan peraturan yang bisa menundukkan keserakahan nafsu-nafsu manusia dan bisa pula melampiaskan segala keadilan dan kebaikan yang didambakan oleh setiap manusia. 
Istana kemegahan kapitalis telah pun tumbang di tanah airnya sendiri dengan tumbangnya Twin Tower pada 11 September 2001. Debu kehancurannya menyesakkan setiap penganutnya diseluruh dunia. Ratap tangis penganutnya bergaung meratapi pemergiannya. Masing-masing keliru dan enggan percaya bahawa jasadnya sudah terbujur kaku dan hanya menanti pengebumiannya. 
Alam semesta bergegar menuntut perubahan yang mutlak dari penghuninya. Tsunami di Aceh pada tahun 2004 menjadi lambing tuntutan tersebut. Gelombangnya yang melanda Aceh membawa perubahan mutlak. Menyingkirkan sebuah persengketaan usang dan membersihkan segala kebejatan dan kekotoran. Angin perubahannya membawa sinar baru yang harum semerbak wangi. Memberikan Aceh sebuah wajah baru dan harapan baru. Membawa sebuah proklamasi bahawa Kebangkitan Dari Timur bakal bermula untuk mewarnai dunia.
Dunia Timur yang menjadi dataran yang menghimpun segala kelembutan, kesopanan dan kesusilaan sebuah bangsa, kebangkitannya tidak akan pernah menghunus senjata yang bakal menuntut darah atau jiwa melainkan dengan huluran tangan-tangan yang akan membelai mesra dan bisikan-bisikan manja yang bakal menyentuh dan menyapa hati-hati manusia yang sedang gersang kerana dipanah pesona materi dunia.
Bayu dari timur yang sedang bertiup lembut pasti akan membawa kenyamanan kepada setiap peghuni dunia yang sedang dilanda keresahan dan kekeliruan dengan angin perubahan yang sedang melanda diseluruh dunia. Biar pun angin perubahan yang sedang melanda ini begitu rakus dan ganas untuk memusnahkan segalanya bagaikan gelombang Tsunami yang melanda Aceh namun bersabarlah dan jangan sesekali berputus asa. Gantungkanlah segala harapan kepadaNya yang Maha Kuasa. Insyallah rahmatNya akan melindungi kita.
Dengan Iman dan Taqwa serta Kasih dan Sayang, marilah kita sama-sama berpimpin tangan dan berjalan seiringan dijalan yang telah dilalui oleh hamba-hambaNya yang sebelum kita. Jalan yang lurus, jalan yang diredhai semoga jalan ini akan membawa kita semua memperoleh kejayaan didunia yang fana’ ini dan juga memperoleh kejayaan didunia yang kekal abadi yang sedang menanti kehadiran kita semua.





Jangan cepat melatah dengan keadaan sekarang yang terhimpit 


Saya tertarik dengan lapuran berita yang ditulis oleh Awang Selamat dalam ruangan Bisik-Bisik Mingguan yang bertajuk Lagi Islam dihina dalam aknbar Mingguan Malaysia, Ahad 27 November 2011.

Beliau melapurkan tentang beberapa individu rakyat Singapura yang mengeluarkan kenyataan yang menghina Islam. Dan saya tertarik dengan kenyataan seorang anggota tentera Singapura Christian Elab Rahman yang berbunyi ‘’ Islam bukan suatu agama tetapi doktrin politik authoritarian yang dikuatkuasakan secara paksa.” 
Kenyataan tersebut menarik perhatian saya dan mencuit intelektuil saya. Kerana itu saya merasa terpanggil untuk mengulas kenyataan tersebut.

Kepada seluruh umat Islam saya berharap kita janganlah melatah dan cepat melenting dengan kenyataan-kenyataan seperti ini. Kenyataan seperti ini tidak menghina Islam. Sebaliknya, kenyataan seperti ini lahir dari kedangkalan pemikiran dan kecetekan ilmu sahaja. Gagal untuk membezakan antara agama dan doktrin idealogi pemikiran manusia.
Saya tidak merasa hairan kenyataan seperti ini keluar dari mului orang bukan Islam sedangkan doktrin dan premis yang sama melalui pemerhatian saya dikongsi oleh ramai umat Islam. Walaupun mereka tidak mengatakannya secara berterus terang namun sikap dan tindakan mereka dalam menanggapi persoalan hidup mencerminkan doktrin yang menjadi pegangan dan anutan hidup mereka.

Adalah salah untuk mengatakan Islam bukan sebuah agama. Agama menurut kefahaman umum adalah pedoman atau cara hidup. Dan agama yang benar yang bolih dijadikan pedoman atau cara hidup mestilah mengandungi 3 komponen penting iaitu, aqidah, syariat dan akhlaq.

Aqidah membicarakan soal ketuhanan dan keimanan. Mengenalkan kita kepada Tuhan yang mencipta sekelian alam dan semua yang ada didalamnya. Kenal dalam ertikata mengenal yang sebenar-benarnya agar kita mengenal siapa diri kita dan tidak menyekutukannya

Syariat adalah merupakan kaedah atau cara, peraturan dan hukum hakam mengenai sesuatu perkara.

Akhlaq pula membahas soal pembentukkan moral, nilai dan sahsiah manusia sebagai hamba Allah diatas muka bum ini.

Tanpa tiga komponen penting ini sesuatu pedoman itu tidak bolih dianggap sebagai agama apatah lagi untuk digunakan sebagai cara hidup dan dijadikan sistem dan peraturan untuk mengatur kehidupan manusia. Oleh kerana itu hanya Islam sahaja satu-satunya agama yang ada didunia ini. Dulu, kini dan selamanya.

Sesungguhnya junjungan besar kita Nabi Muhamad Rasulullah SAW bukanlah membawa agama baru. Sebaliknya baginda hanyalah meneruskan tugas-tugas para Nabi dan Rasul sebelum baginda. Baginda menjadi Rasul yang terakhir dengan membawa misi untuk menyempurnakan syariat Islam.

Para Nabi dan Rasul sebelum baginda hanyalah membawa misi aqidah dan akhlaq. Sebab itu Allah SWT memerintahkan kepada umat manusia agar sentiasa mengikuti para Nabi dan Rasul-Rasulnya yang diturunkan untuk memperbaiki urusan agamaNya. Apabila turun sahaja seseorang Nabi atau Rasul maka secara otomatis terbatallah syariat Nabi atau Rasul yang sebelumnya. Dan Jesus Christ atau Nabi Isa AS yang dikhabarkan akan diturunkan semula tidaklah membawa agama yang lain melainkan mengamalkan syariat Islam yang telah dibawa oleh Nabi Muhamad SAW.

Setelah kedatangan Nabi Muhamad SAW maka sempurnalah Islam itu sebagai sebuah agama yang diredhai oleh Allah SWT untuk dijadikan sebagai pedoman atau cara hidup umat manusia diatas muka bumi ini.

Ajaran Islam meliputi semua aspek kehidupan manusia dari soal-soal ibadah, kekeluargaan, politik, ekonomi, kewangan, pendidikkan, ketenteraan dan soal-soal jenayah. Islam juga memberikan perincian yang jelas mengenai kewajipan peribadi dan kewajipan terhadap masyarakat. Mengajar manusia mengenai hubungannya dengan sang penciptanya, hubungannya dengan sesama manusia serta hubungannya dengan alam.
Islam agama wahyu. Bukannya doktrin ataupun idealogi rekaan manusia sebagaimana komunisme, demokrasi, kapitalisme dan bermacam-macam lagi isme-isme yang menyesatkan manusia. Dan hari ini, ianya terbukti membawa kerosakkan dan hanya akan membawa kehancuran kepada umat manusia.

Apa salahnya Islam menjadi doktrin politik yang authoritarian ? Bukankah Islam mendaulatkan kekuasaan Allah SWT selaku pemilik dan pemerintah yang mutlak kepada semua mahkluk dan sekelian alam. Dan bukankah Allah SWT memang berhak didaulatkan? 
Tidak seperti Demokrasi yang mendaulatkan manusia. Manusia yang sepatutnya menjadi hamba didaulatkan untuk menjadi Tuan. Memberikan hak yang sama rata kepada semua orang. Dalam Demokrasi tidak ada bezanya antara orang baik dan orang jahat, antara orang bodoh dan orang pandai, antara ahli maksiat dan orang yang warak -- masing-masing mempunyai satu undi.

Benarkah tidak ada perbezaan diantara seorang Professor dengan seorang lepasan sekolah menengah ? Dan benarkah tidak perbezaan antara seorang penjenayah dengan seorang yang patuh kepada undang-undang ? Dimana logik dan rasionalnya pemikiran yang seperti ini? Tidakkah dangkal pemikiran yang seperti ini ?

Dengan doktrin dan fahaman yang seperti ini mampukah Demokrasi melahirkan pemimpin yang baik, amanah dan adil apatah lagi membentuk sebuah kerajaan yang baik dan adil dan yang menghormati hak segenap lapisan masyarakat ?
Namun demikian tidak sedikit bilangan umat Islam yang berkongsi dan menganut doktrin atau pun berfikir dalam premis yang sama seperti anggota tentera Singapura itu. Maka tidak hairanlah apabila Islam telah dipojokkan dari amalan dan aktiviti kehidupan walaupun dinegara yang didominasi oleh umat Islam.

Segala yang datang dari barat dianggap baik dan diambil untuk dijadikan model membina kehidupan. Baik dalam politik, ekonomi, kewangan, pendidikkan, ketenteraan, undang-undang dan sebagainya. Cara hidup Hollywood menjadi ikutan. Dan Islam hanya diamalkan sebagai upacara ritual sahaja.

Begitu jauhnya umat islam hari ini sudah tersesat. Percaya kepada Allah hanyalah akuan dibibir sahaja. Hakikatnya tidak. Kalau benar kita percayakan Allah masakan kita tolak semua sistem dan peraturannya. Kita engkar segala kehendak, perintah dan laranganNya. Mengapa kita tidak berusaha untuk mendaulatkan Allah SWT ? Mendaulatkan segala sistem dan peraturanNya sebagai cara hidup? Itukah yang dinamakan percaya dengan Allah ? Dan kalau kita sudah tidak percayakan kepada Allah kita hendak percaya kepada siapa lagi ?

Bermacam-macam malapetaka dan masalah yang timbul akibat dari mengamalkan sistem idealogi manusia. Dunia tidak pernah sunyi dari pelbagai konflik dan krisis. Tidakkah kita sedar bahawa semua ini terhasil akibat dari mengamalkan sistem yang salah. Sampai bila kita hendak terus melakukan kesalahan ? Dan sampai bila baru kita nak sedar ? Cerminlah dulu diri sendiri sebelum kita melatah dan marahkan orang lain…